Kabar Kesehatan – Konsumsi Keju Setiap hari Dapat Membantu Melindungi Jantung

0
16

Periset menyarankan agar makan sekitar 40 gram (atau 1,41 ons) keju setiap hari. hal ini dapat membantu mengurangi resiko penyakit jantung dan stroke. Temuan baru ini berasal dari analisis 15 penelitian observasional yang melihat pengaruh asupan keju terhadap resiko penyakit kardiovaskular (CVD).

Penulis studi Li-Qiang Qin (yang bekerja di Departemen Nutrisi dan Kebersihan Makanan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Soochow di China) dan rekannya melaporkan hasilnya di European Journal of Nutrition .

Keju mengandung beberapa nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan, seperti kalsium , seng, dan vitamin A dan B-12. Selain itu juga mengandung lemak jenuh tinggi , yang dapat meningkatkan kadar kolesterol dan meningkatkan resiko penyakit jantung dan stroke . Studi baru menunjukkan bahwa produk susu yang populer ini dapat memiliki efek sebaliknya pada kesehatan kardiovaskular.

Untuk penelitian mereka, Qin dan rekannya melakukan meta-analisis terhadap 15 penelitian observasional yang menyelidiki bagaimana konsumsi keju mempengaruhi risiko CVD total, serta resiko penyakit jantung koroner (PJK) dan stroke. Secara total, penelitian ini melibatkan lebih dari 200.000 peserta, dan efek asupan keju dipantau selama lebih dari 10 tahun. Sebagian besar penelitian termasuk subjek yang bebas dari CVD pada penelitian dasar.

Analisis tersebut mengungkapkan bahwa orang-orang yang secara teratur mengkonsumsi keju memiliki kemungkinan 18 persen untuk mengembangkan CVD, hingga 14 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan PJK, dan kemungkinan 10 persen lebih kecil terkena stroke, dibandingkan dengan mereka yang dengan konsumsi keju rendah.

Para ilmuwan melaporkan bahwa efek ini paling kuat di antara peserta yang mengkonsumsi sekitar 40 gram, atau 1,41 ons keju tiap hari. Sebagai kesimpulan, mereka mengatakan, ” Meta-analisis dari studi prospektif ini menunjukkan adanya hubungan terbalik nonlinear antara konsumsi keju dan risiko CVD.”

Temuan tim ini membangun analisis observasional yang dipublikasikan secara luas yang dipublikasikan awal tahun ini , yang menghubungkan keju dan produk susu lainnya dengan mengurangi resiko kematian akibat kardiovaskular dan penyebabnya.

Sampai penelitian tambahan mengkonfirmasi temuan tersebut, penting untuk diingat bahwa keju mengandung lemak jenuh tinggi, yang dapat membahayakan kesehatan jantung dalam jumlah tinggi. American Heart Association (AHA) merekomendasikan bahwa sekitar 5-6 persen kalori harian kita harus berasal dari lemak jenuh, dan beralih ke produk susu rendah lemak untuk membantu bertahan dalam batas ini.

LEAVE A REPLY