Kabar Internasional – Wall Street Tersandung Saat Imbal Hasil Obligasi Naik, Saham Kesehatan Jatuh

0
1

Saham AS jatuh untuk hari kedua berturut-turut pada hari Selasa (30/1). Dengan Dow mencatat penurunan dua hari terbesar sejak September 2016, tertekan oleh persediaan kesehatan dan kenaikan imbal hasil obligasi.

Dow juga mengalami penurunan persentase harian terbesar sejak Mei 2017 dan penurunan 1,37 persen hari ini merupakan penurunan satu hari terbesar kedua sejak pemilihan Donald Trump, yang dijadwalkan untuk menyampaikan Pidato Kenegaraan pertamanya pada hari Selasa (30/1). Hasil Treasury AS naik ke level tertinggi multi tahun setelah dimulainya pertemuan dua hari Federal Reserve, yang dapat menjelaskan prospek kenaikan ekonomi dan tingkat suku bunga bank sentral.

“Investor mengejar kenyataan bahwa suku bunga telah meningkat,” kata Jonathan Mackay, ahli strategi investasi di Schroders di New York. “Pasar akhirnya mengejar.”

Aksi jual tersebut membuat pedagang di pasar opsi resah karena shock terhadap ekuitas dan Indeks Volatilitas Cboe. VIX, barometer yang paling banyak diikuti dari perkiraan kenaikan pasar saham jangka pendek, ditutup naik 0,95 poin pada 14,79, penutupan tertinggi sejak 17 Agustus. Saham kesehatan menarik indeks utama lebih rendah pada berita bahwa Amazon.com Inc (AMZN.O), Berkshire Hathaway Inc (BRKa.N) dan JPMorgan Chase & Co (JPM.N) akan bersama-sama membentuk perusahaan layanan kesehatan untuk membantu mengendalikan biaya mereka.

Indeks S & P 500 Healthcare .SPXHC adalah pecundang terbesar di antara 11 sektor utama, turun 2,13 persen. Dow Jones Industrial Average .JJI turun 362,59 poin atau 1,37 persen menjadi 26.076,89, S & P 500.SPX kehilangan 31,1 poin atau 1,09 persen menjadi 2.822,43 dan Nasdaq Composite .IXIC turun 64,02 poin atau 0,86 persen menjadi 7.402,48.

“Investor sedikit merasa khawatir dengan inflasi yang membuat beberapa orang lebih percaya bahwa The Fed mungkin lebih agresif dalam hal menaikkan suku bunga mereka,” kata Robert Pavlik, kepala strategi investasi di SlateStone Wealth.

MetLife Inc (MET.N) turun 8,6 persen dan merupakan penurunan persentase terbesar harian harian di S & P 500 setelah berita Komisi Sekuritas dan Bursa Efek AS sedang menyelidiki kegagalan perusahaan asuransi untuk membayar pensiun beberapa pekerja. UnitedHealth Group Inc (UNH.N) merupakan hambatan terbesar di Dow, turun 4,3 persen.

LEAVE A REPLY