Kabar Unik dan Aneh – Peneliti Temukan Mata Tertua dalam Fosil

0
23

Fosil berusia 530 juta tahun yang luar biasa berisi apa yang bisa menjadi mata tertua yang pernah ditemukan, menurut para ilmuwan. Sisa-sisa makhluk laut yang punah termasuk bentuk awal mata yang terlihat di banyak hewan hari ini, termasuk kepiting, lebah dan capung.

Para ilmuwan menemukan hal tersebut saat melihat fosil trilobite yang terawetkan dengan baik. Nenek moyang laba-laba dan kepiting ini hidup di lautan selama era Palaeozoik, antara 541-251 juta tahun yang lalu.

Mereka menemukan makhluk purba itu memiliki bentuk mata majemuk yang primitif, organ optik yang terdiri dari susunan sel visual kecil, yang disebut ommatidia, mirip dengan lebah masa kini. Tim yang termasuk seorang peneliti dari Universitas Edinburgh mengatakan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa mata majemuk telah berubah sedikit di atas 500 juta tahun.

Prof. Euan Clarkson, dari sekolah geosains Edinburgh University, mengatakan: “Fosil luar biasa ini menunjukkan kepada kita bagaimana hewan purba melihat dunia di sekitar mereka ratusan juta tahun yang lalu.

“Hebatnya, ini juga mengungkapkan bahwa struktur dan fungsi mata majemuk hampir tidak berubah dalam setengah miliar tahun.”

Mata kanan fosil, yang ditemukan di Estonia, sebagian sudah aus, memberi gambaran yang jelas kepada para peneliti di dalam organ tersebut. Ini mengungkapkan rincian struktur dan fungsi mata, dan bagaimana hal itu berbeda dari mata majemuk modern.

Spesies ini memiliki penglihatan yang buruk dibandingkan dengan banyak hewan saat ini namun dapat mengidentifikasi predator dan rintangan di jalurnya, para periset percaya. Mata terdiri dari sekitar 100 ommatidia, yang terletak relatif jauh dibandingkan dengan mata senapan kontemporer, tim tersebut telah menemukan.

Tidak seperti mata majemuk modern, mata fosil tidak memiliki lensa. Tim percaya ini mungkin karena spesies primitif, yang disebut Schmidtiellus reetae, kekurangan bagian dari shell yang dibutuhkan untuk pembentukan lensa.

Prof Brigitte Schoenemann, dari Universitas Cologne, yang juga terlibat dalam penelitian ini, mengatakan: “Ini mungkin contoh paling awal dari sebuah mata yang dapat ditemukan.

“Spesimen yang lebih tua di lapisan sedimen di bawah fosil ini hanya berisi jejak hewan asli, yang terlalu lunak untuk menjadi fosil dan telah hancur seiring berjalannya waktu.”

LEAVE A REPLY