Kabar Unik dan Aneh – Bukti Pembuatan Wine Paling Awal di Dunia Ditemukan

0
25

Serangkaian penggalian di Georgia telah menemukan bukti pembuatan wine paling awal di dunia. Yang ditemukan dalam bentuk jejak tanda di tembikar tanah liat yang berasal dari 6.000 SM – menunjukkan bahwa praktik pembuatan minuman wine dimulai ratusan tahun lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sementara ada ribuan kultivar anggur di seluruh dunia, hampir semua berasal dari satu jenis anggur saja, dengan anggur Eurasia adalah satu-satunya spesies yang pernah dijinakkan.

Sampai sekarang, guci tertua yang diketahui mengandung wine bertanggal 7.000 tahun yang lalu, dengan enam bejana berisi kandungan kimiawi minuman yang ditemukan di pegunungan Zagros di Iran utara pada tahun 1968.

Penemuan terakhir mendorong kembali bukti awal untuk mendapatkan minuman yang berusia hampir setengah milenium dari penemuan sebelumnya.

“Ketika kita mengambil segelas anggur dan memasukkannya ke bibir kita dan merasakannya, kita membuat rekapitulasi bahwa sejarah yang terjadi setidaknya berusia 8.000 tahun,” kata Patrick McGovern, seorang penulis studi dari museum arkeologi dan antropologi University of Pennsylvania., yang juga bekerja pada penemuan Iran sebelumnya.

Temuan ini muncul setelah sebuah tim arkeolog dan ahli botani di Georgia bergabung dengan para periset di Eropa dan Amerika Utara untuk menjelajahi dua desa di wilayah Kaukasus Selatan, sekitar 50km selatan ibukota Tbilisi.

Situs tersebut menawarkan gambaran sekilas budaya neolitik yang ditandai dengan rumah bata lumpur melingkar, alat yang terbuat dari batu dan tulang, peternakan sapi dan babi, serta pertanian gandum dan jelai.

Periset sangat tertarik dengan pot tanah liat yang dipecat yang ditemukan di wilayah tersebut – yang kemungkinan merupakan beberapa gerabah paling awal yang dibuat di Timur Dekat. Memang, satu toples perwakilan dari pemukiman terdekat setinggi hampir satu meter dan lebar satu meter, dan bisa menampung lebih dari 300 liter. Terlebih lagi, itu dihiasi dengan gumpalan yang menurut para peneliti bisa dimaksudkan untuk menggambarkan kelompok anggur.

Untuk mengeksplorasi apakah pembuatan anggur memang merupakan bagian dari kehidupan di wilayah ini, tim tersebut berfokus untuk mengumpulkan dan menganalisis fragmen gerabah dari dua desa neolitik, serta contoh tanah. Penanggalan radiokarbon dari biji-bijian dan arang di dekatnya, yang menunjukkan bahwa pot tersebut dibuat sekitar 6.000-5.800 SM.

LEAVE A REPLY