Kabar Teknologi – Pertarungan Tiga Produsen Besar Gim Di E3 Tahun Ini, Siapakah yang Lebih Unggul? Bagian 2

0
1

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai pertarungan produsen besar untuk Gim di E3 di tahun 2018.

Next-Gen ?

Baik Sony PlayStation 4 dan Microsoft Xbox One memasuki tahun kelima mereka di pasar, dan oleh standar video game yang membuat mereka setengah baya jika tidak benar-benar warga negara senior. Namun, karena masing-masing perusahaan telah memperpanjang siklus hidup generasi terakhir, tampaknya siklus saat ini akan menjadi sesuatu yang harus dilakukan.

Akibatnya, “E3 berada di tahun interim lagi,” komentar Marjorie Costello, penerbit Consumer Electronics Online News .

“Tahun ini mungkin tentang permainan, tetapi bagi mereka yang menonton perkembangan teknologi tidak ada banyak,” katanya kepada TechNewsWorld. “Jika ada, presentasi itu kehilangan teknologi.”

Jadi, apa yang baru?

Beberapa game baru yang benar-benar heboh telah tiba, sebagai insentif untuk mendapatkan penjualan perangkat keras yang ada. Di antara mereka adalah dunia yang terbuka RPG epik tampak Anthem dari BioWare, dan Bandai Namco game fighting Langsung Angkatan . Bahkan entri baru ini menarik perbandingan cepat ke game lain, meskipun – mantan ke Bungie / Activision’s Destiny dan yang terakhir untuk hampir setiap game anime yang pernah ada.

“Pertandingan tahun ini benar-benar menyoroti kekerasan yang realistis,” kata Rob Enderle, analis utama di Enderle Group.

“E3 tahun ini membuatnya sangat jelas bahwa penerbit game demografi akan pergi setelah demografi saya,” katanya kepada TechNewsWorld. “Ini bisa jadi demografi yang membeli game, tetapi kekerasan di trailer game memiliki realisme yang bisa memberi saya mimpi buruk.”

Kesetaraan Gender di E3

Salah satu kejutan terbesar di depan drama di E3 mungkin adalah reaksi yang diterima EA untuk Battlefield V mendatang , diumumkan sesaat sebelum pertunjukan. Game Perang Dunia II, menurut rumor online, dapat mencakup kemungkinan bermain dari sudut pandang Jerman – yang pertama dalam kampanye pemain tunggal.

Namun, itu bukan masalah yang menciptakan serangan balik paling di antara para gamer – masuknya wanita menyebabkan kegemparan yang lebih besar.

“Ada banyak gamer yang sangat vokal bahwa wanita tidak boleh dimasukkan dalam mode multiplayer,” kata Enderle.

Trailer pertama untuk gim ini, yang menampilkan seorang prajurit wanita yang bertempur dengan jelas bersama prajurit pria, telah menghasilkan beberapa hal negatif di antara para gamer yang meluncurkan hashtag “#NotMyBattlefield.”

LEAVE A REPLY