Kabar Politik – Trump Sangkal Rencana untuk Memecat Robert Muller

0
16

Presiden Donald Trump membantah bahwa dia berencana untuk memecat pengacara khusus Robert Mueller. Yang saat ini sedang menyelidiki kemungkinan campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016.

Ketegangan meningkat antara Gedung Putih dan penyelidikan Mueller. Pada hari Sabtu (16/12) seorang pengacara untuk kelompok transisi presiden Trump mengatakan bahwa ribuan email telah diperoleh secara tidak sah oleh tim Mueller.

Menanggapi pertanyaan di atas baris hukum, Trump mengatakan bahwa pihaknya “tidak terlihat baik” dan rakyatnya “sangat kecewa”. “Saya tidak bisa membayangkan ada sesuatu pada mereka, terus terang, karena, seperti yang kami katakan, tidak ada kolusi,” katanya, saat kembali dari perjalanan akhir pekan ke Camp David.

Pemerintahannya menolak bekerja dengan Rusia dalam pemilihan 2016 dan Trump telah melabeli penyelidikan “perburuan penyihir”. Menanggapi pertanyaan media di halaman Gedung Putih apakah dia mempertimbangkan untuk menembaki Mueller di tengah kritiknya, Tuan Trump menjawab “Tidak, saya tidak.”

Beberapa anggota parlemen Demokrat telah menyatakan keprihatinannya, dan pada hari Jumat, anggota dewan pakar Demokrat Terbaik di DPR, Adam Schiff, mengatakan bahwa dia khawatir anggota Partai Republik ingin menutup penyelidikan tersebut.

Beberapa mantan anggota tim kampanye Trump menghadapi tuduhan sebagai bagian dari penyelidikan.

Seorang pengacara yang bekerja untuk kelompok Trump for America (TFA), yang membantu transisi Donald Trump ke Gedung Putih setelah pemilihannya, mengeluh pada hari Sabtu setelah kelompok tersebut mengetahui penyelidikan Mueller telah memperoleh puluhan ribu email mereka.

Kory Langhofer mengirim surat ke komite kongres AS yang mengklaim bahwa catatan tersebut telah diperoleh “secara tidak sah”.

Kelompok TFA telah menggunakan fasilitas tersebut, termasuk email hosting, sebuah badan pemerintah, General Services Administration (GSA), pada periode antara pemilihan Donald Trump pada bulan November 2016 dan peresmian pada bulan Januari.

Dalam suratnya, Tuan Langhofer, mengatakan bahwa staf GSA “secara tidak sah memproduksi materi pribadi TFA, termasuk komunikasi istimewa” kepada tim investigasi Mueller.

Email yang dilaporkan dilaporkan melibatkan 13 pejabat transisi Trump, termasuk mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn yang mengaku bersalah membuat pernyataan palsu kepada FBI awal bulan ini.

GSA, dia mengeluh, “tidak memiliki atau mengendalikan catatan yang dipermasalahkan” dan mempertahankan hak konstitusional pejabat transisi yang dilanggar.

LEAVE A REPLY