Kabar Otomotif – Mazda, Suzuki, Yamaha Motor Meminta Maaf Atas Tes Kendaraan yang Tidak Tepat

0
1

Mazda Motor Corp, Suzuki Motor Corp dan Yamaha Motor Co tidak benar menguji kendaraan untuk ekonomi bahan bakar dan emisi, pemerintah Jepang mengatakan pada hari Kamis, mengungkapkan kasus-kasus baru kegagalan kepatuhan oleh produsen.

Hasilnya terungkap setelah pemerintah telah memerintahkan para pembuat mobil untuk memeriksa operasi mereka setelah wahyu pengujian yang tidak benar di Subaru Corp dan Nissan Motor Co tahun lalu.

Perilaku para pembuat mobil secara global telah mendapat sorotan kuat setelah Volkswagen AG Jerman ( VOWG_p.DE ) mengakui pada tahun 2015 untuk memasang perangkat lunak rahasia di ratusan ribu mobil diesel AS untuk menyontek tes emisi gas buang, dan sebanyak 11 juta kendaraan dapat memiliki perangkat lunak serupa yang dipasang di seluruh dunia.

Dalam kasus-kasus Jepang, para pembuat mobil tidak melanggar undang-undang atau meminta penarikan besar-besaran. Namun, semakin banyak daftar kejanggalan telah mencoreng citra industri manufaktur di negara itu untuk produk dan efisiensi berkualitas tinggi.

Suzuki, Mazda dan Yamaha membersihkan kendaraan untuk emisi atau efisiensi bahan bakar bahkan dalam kasus di mana mereka diuji dalam kondisi yang tidak valid, kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kesalahan terkait dengan sedikit penyimpangan dalam kecepatan kendaraan selama pengujian yang seharusnya telah membatalkan hasil tes.

Para pembuat mobil memeriksa pengujian yang telah mereka lakukan selama periode waktu yang berbeda dan dalam kasus Suzuki, mereka meregang kembali ke 2012.

Tak satu pun dari pembuat mobil menemukan masalah signifikan dengan emisi aktual dan kinerja ekonomi bahan bakar kendaraan, yang ditakdirkan untuk dijual di Jepang, dan tidak merencanakan penarikan apa pun.

Suzuki, produsen mobil terbesar keempat Jepang, mengatakan bahwa dari 12.819 kendaraan sampel yang diuji untuk ekonomi bahan bakar dan emisi sejak Juni 2012, sekitar 50 persen dari mereka telah diperiksa secara tidak benar.

“Saya sangat meminta maaf dan akan memimpin upaya untuk mencegah kekambuhan,” kata Chief Executive Suzuki, Toshihiro Suzuki pada konferensi pers.

Mazda mengatakan ada ketidakberesan dalam 4 persen inspeksi serupa pada mobil-mobilnya, atau hanya lebih dari 70 kendaraan. Dalam kasus Yamaha, penyimpangan ditemukan dalam 2 persen inspeksi, atau hanya segelintir kendaraan.

Baik Mazda dan Yamaha meminta maaf.

LEAVE A REPLY