Thu. Apr 2nd, 2020

kabaraku.com

Berita Terkini, Sinopsis Film Terbaru 21, Olahraga Sepakbola

Kabar Otomotif – Amerika Selatan Menolak Kendaraan Listrik

2 min read

Pertemuan di Brasil minggu ini, eksekutif otomatis dari Toyota ke GM membicarakan sumber bahan bakar tradisional seperti etanol, gas alam, dan diesel, menggarisbawahi bagaimana pasar mobil terlindungi Amerika Selatan cenderung menolak langkah global yang lebih luas menuju kendaraan listrik selama bertahun-tahun yang akan datang.

Bahkan ketika pembuat mobil mengubah bisnis global mereka untuk fokus pada mobil listrik di Eropa, Amerika Utara dan Asia, eksekutif yang mengawasi produksi di Brasil dan Argentina masih memprioritaskan mesin pembakaran internal – sebagian karena subsidi untuk bahan bakar berlimpah secara lokal.

“Masa depan energi Argentina adalah gas alam,” kata Cristiano Rattazzi, yang memimpin unit Fiat Chrysler Automobiles di negara itu, serta kelompok dagang pembuat mobilnya. Dia menambahkan bahwa bahan bakar diesel, yang tidak disukai di banyak dunia, juga masih memiliki potensi di Argentina.

Produksi gas alam Argentina diperkirakan akan meningkat secara dramatis ketika perusahaan minyak asing dan YPF milik negara menuangkan investasi ke Vaca Muerta, salah satu cadangan gas serpih terbesar di dunia.

Aurelio Santana, direktur eksekutif kelompok perdagangan otomatis Brasil, memiliki hal yang sama untuk dikatakan tentang etanol, yang memberi tenaga pada banyak mobil Brasil.

“Sangat penting bahwa pemerintah mendukung investasi dalam penelitian dan pengembangan yang melibatkan etanol,” kata Santana. “Kita perlu mempertahankan apa yang sudah kita miliki di sini.”

Keinginan untuk tetap pada apa yang mereka ketahui menggarisbawahi pengaruh politis produsen energi lokal. Baru-baru ini, badan legislatif Brasil mengeluarkan serangkaian insentif pajak, dijuluki Rota 2030, yang menawarkan manfaat signifikan bagi pembuat mobil yang memilih untuk berinvestasi dalam penelitian etanol.

Peristiwa itu terjadi di Sao Bernardo do Campo, rumah bersejarah industri otomotif Brasil, yang masih terhuyung-huyung akibat guncangan awal tahun ini bahwa Ford Motor Co akan menutup pabriknya di kota itu.

Sejauh ini, Toyota Motor Corp adalah satu-satunya pembuat mobil yang mengumumkan akan membuat model hibrida di Amerika Selatan, yang menampilkan mesin yang dapat berjalan dengan listrik atau etanol atau bensin murni.

“Ini solusi terbaik untuk wilayah kami,” kata Celso Simomura, Wakil Presiden untuk operasi Toyota di Brasil.

General Motors Co awal bulan ini mengumumkan investasi 10 miliar reais ($ 2,58 miliar) di Brasil selama lima tahun ke depan, tetapi tidak ada yang akan masuk ke mobil listrik, kata Carlos Zarlenga, kepala GM untuk Amerika Selatan.

GM akan mulai mengimpor kendaraan listrik tahun ini untuk menguji pasar, tambahnya, tetapi belum ada rencana untuk membangunnya di dalam negeri.

Eksekutif puncak Volkswagen AG untuk Amerika Selatan dan Karibia, Pablo Di Si, mengatakan produsen mobil Jerman itu akan mengimpor enam model listrik atau hibrida ke Brasil pada tahun 2023. Namun dia juga mengatakan tidak ada rencana untuk memproduksinya secara lokal.

“Di Amerika Latin, kita perlu mempertimbangkan semua peringatan,” kata Di Si, menunjuk pada kurangnya kerangka hukum untuk kendaraan listrik dan tidak cukup infrastruktur pengisian. Volkswagen ingin menjual 1 juta kendaraan listrik secara global pada tahun 2025.

Fiat’s Rattazzi yakin bahwa cara lama akan bertahan di Amerika Selatan dalam jangka menengah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *