Kabar Kesehatan – Polusi Cahaya dan Penggunaan Pil Tidur Terkait Dengan Insomnia

0
3

Penelitian baru, yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Sleep Medicine, menunjukkan bahwa paparan malam hari terhadap cahaya luar buatan, yang dikenal sebagai polusi cahaya, dapat meningkatkan risiko insomnia.

Insomnia jangka pendek mempengaruhi sekitar 30 persen orang dewasa di Amerika Serikat.

Lebih lanjut 10 persen orang di negara ini memiliki insomnia kronis.

Para peneliti telah menghubungkan tidur yang tidak cukup dengan kondisi kesehatan kronis mulai dari diabetes tipe 2 , penyakit kardiovaskular, dan obesitas , hingga gangguan kesehatan mental seperti depresi .

Sambungan antara cahaya dan tidur didokumentasikan dengan baik. Hasil terbaru , misalnya, menunjukkan bahwa cahaya yang dipancarkan oleh layar dapat mempengaruhi sel-sel peka cahaya di retina dan mengatur ulang jam tubuh – struktur otak yang mengontrol siklus tidur-bangun.

Meskipun tampaknya intuitif bahwa cahaya yang berasal dari laptop dan ponsel cerdas mengganggu tidur kita, mungkin mengejutkan bahwa cahaya malam hari di luar ruangan dapat memiliki efek yang sama.

Penelitian baru menemukan hubungan antara paparan berlebihan terhadap polusi cahaya dan penggunaan obat tidur pada lansia.

Kyoung-bok Min, Ph.D., seorang profesor di Department of Occupational and Environmental Medicine di Seoul National University College of Medicine di Korea Selatan, melakukan penelitian dengan Jin-young Min, Ph.D., dari Departemen universitas Kedokteran Pencegahan.

Mempelajari cahaya luar dan kesehatan tidur

Sebagaimana para peneliti tunjukkan, “Lampu malam buatan luar ruangan semakin dikenal sebagai bentuk pencemaran lingkungan […] terkait dengan sejumlah efek merusak pada kesehatan manusia.”

Untuk mengeksplorasi kemungkinan kaitan dengan kesehatan tidur pada lansia, para peneliti menganalisis data dari National Health Insurance Service-National Sample Cohort (NHIS-NSC), sebuah penelitian kohort berbasis populasi yang dilakukan di Korea Selatan antara tahun 2002 dan 2013.

Populasi penelitian terdiri 52.027 orang dewasa usia 60 atau lebih tua. Tidak ada yang secara resmi didiagnosis dengan gangguan tidur, dan perempuan mencapai sekitar 60 persen.

Para peneliti menggunakan data satelit untuk memetakan cahaya buatan luar ruangan dan mencocokkan data ini dengan distrik pemukiman masing-masing individu untuk menentukan sejauh mana paparan mereka terhadap cahaya.

Tim juga mengumpulkan data dari studi NHIS-NSC tentang penggunaan dua obat hipnotik: zolpidem dan triazolam. Sekitar 22 persen dari populasi penelitian memiliki resep untuk jenis obat ini.

Paparan cahaya terkait dengan penggunaan pil tidur

Para peneliti mengelompokkan paparan individu ke cahaya malam hari buatan luar ruangan dengan kuartil dan menemukan bahwa paparan cahaya yang lebih tinggi berkorelasi dengan jumlah resep yang “lebih tinggi” untuk obat hipnotik, serta dosis harian yang lebih tinggi.

Orang-orang yang terpapar dengan cahaya luar ruangan lebih malam juga cenderung minum pil tidur untuk waktu yang lebih lama.

“Penelitian ini mengamati hubungan yang signifikan antara intensitas pencahayaan malam hari di luar ruangan buatan dan prevalensi insomnia, seperti yang ditunjukkan oleh resep agen hipnotik untuk orang dewasa yang lebih tua di Korea Selatan,” tutup Kyoung-bok Min.

“Hasil kami adalah data yang mendukung bahwa cahaya malam hari di luar ruangan yang bisa dikaitkan dengan kurang tidur ,” tambah peneliti.

“Mengingat bukti ilmiah baru-baru ini, termasuk hasil kami, pencahayaan luar ruangan yang terang mungkin menjadi faktor risiko baru untuk meresepkan obat hipnotik,” kata Kyoung-bok Min, Ph.D.

LEAVE A REPLY