Kabar Kesehatan – Penelitian Gen Meningkatkan Pencarian Pengobatan Atas Demensia

0
2

Untuk pertama kalinya, para peneliti telah mengidentifikasi dua kelompok gen yang muncul untuk menghasilkan tanda neurologis dari demensia. Penemuan ini memberikan jalan baru menuju penemuan obat.

Demensia adalah kekhawatiran yang berkembang di seluruh dunia Barat dan sekitarnya.

Menurut Asosiasi Alzheimer , sekitar 5,7 juta orang dewasa di Amerika Serikat hidup dengan Alzheimer, bentuk paling umum dari demensia.

Pada 2050, angka itu diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar 14 juta.

Ketika usia rata-rata meluas, begitu juga jangkauan demensia. Saat ini, tidak ada obat untuk demensia dan tidak ada cara untuk memperlambat kemajuannya.

Meskipun banyak pertanyaan tentang demensia tetap tidak terjawab, pemahaman kami terus berkembang. Sebagai contoh, kita tahu bahwa protein yang disebut tau memainkan peran penting dalam sejumlah jenis demensia.

Tau dan demensia

Dalam sel saraf yang sehat, tau membantu menstabilkan mikrotubulus – perancah yang membantu menjaga struktur dan kekakuan sel.

Pada demensia, bagaimanapun, tau menjadi hyperphosphorylated dan rumpun bersama-sama dalam apa yang disebut neurofibrillary tangles.

Para ilmuwan berpikir bahwa ketika tau kusut, ia merusak sel-sel saraf setidaknya dalam dua cara . Pertama, tidak dapat lagi mendukung mikrotubulus; dan, kedua, kehadirannya di gumpalan abnormal adalah racun bagi sel-sel saraf. Ini menyebabkan kematian sel dan, akhirnya, gejala demensia.

Sebuah penelitian baru-baru ini, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine , mencoba untuk menjabarkan asal genetik kusut neurofibriller dan mencari cara-cara potensial untuk mencegahnya berkembang.

Di masa lalu, para peneliti telah mengidentifikasi gen yang terkait dengan Alzheimer, tetapi tidak jelas bagaimana mereka memainkan bagian dalam perkembangan penyakit.

Untuk menyelidiki lebih lanjut, para peneliti menggunakan teknik yang disebut sistem biologi. Ini cara memodelkan sistem biologis yang kompleks, dengan mempertimbangkan berbagai interaksi yang terjadi dalam suatu organisme – termasuk interaksi antara jenis sel, gen, protein yang dihasilkan, dan bagaimana mereka saling mempengaruhi.

Para ilmuwan memfokuskan pada model tikus demensia frontotemporal, yang merupakan jenis demensia yang berkembang di awal kehidupan. Proses yang terlibat dalam kondisi ini mirip dengan Alzheimer dan jenis lain demensia yang disebut supranuclear palsy.

Daniel Geschwind dari Fakultas Kedokteran David Geffen di Universitas California, Los Angeles, memimpin tim ilmuwan.

LEAVE A REPLY