Kabar Kesehatan – Kanker Kolorektal: Beberapa Sel Terlahir Untuk Menjadi Buruk

0
1

Hasil dari sebuah penelitian kecil dapat mengarah pada identifikasi polip yang lebih baik yang cenderung berkembang menjadi kanker kolorektal invasif. Hal ini dapat mencegah pengobatan yang tidak perlu pada pasien dengan pertumbuhan yang tidak berbahaya, kata para ilmuwan dari Duke University di Durham, NC, dan University of Southern California (USC) di Los Angeles, yang melaporkan hasil mereka dalam jurnal PNAS .

Ada sekitar 1,3 juta orang yang hidup dengan kanker kolorektal di Amerika Serikat, di mana sekitar 4 persen orang akan mengembangkan penyakit selama masa hidup mereka.

Kanker biasanya dimulai sebagai pertumbuhan kecil atau polip di lapisan usus besar atau rektum. Metode penyaringan yang mencari dan menghilangkan pertumbuhan ini dari usus dapat mencegah kanker.

“Terima kasih untuk peningkatan teknologi penyaringan,” jelas penulis studi senior Darryl Shibata, yang adalah seorang profesor patologi di Keck School of Medicine, USC, “kami mendiagnosa semakin banyak tumor kecil.”

Namun ada kelemahannya, dalam pemeriksaan yang lebih baik “juga menyebabkan overdiagnosis” – terutama karena saat ini tidak ada cara tertentu untuk membedakan antara tumor jinak dan ganas pada tahap awal.

Jadi, dengan menggunakan model matematika dan sekuensing genom, para peneliti memutuskan untuk mencari fitur sel yang mungkin mendorong polip menuju keganasan.

Pencarian mereka mengungkapkan bahwa tumor ganas – tetapi tidak jinak – memiliki tanda genetik kemampuan “pergerakan sel”, bahkan pada tahap awal pertumbuhan.

Ini signifikan, karena sel-sel yang mengekspresikan fitur-fitur ini mampu “invasi dan metastasis,” yang merupakan penyebab utama kematian pada kanker .

Sel metastatik “menembus jaringan sekitarnya,” kemudian berjalan melalui sistem getah bening atau aliran darah dan mengatur tumor sekunder di bagian lain dari tubuh.

“Dengan menguji tumor kecil yang terdeteksi di layar,” kata penulis studi pertama Dr. Marc D. Ryser, yang merupakan peneliti di Departemen Bedah dan Matematika di Duke University, “untuk gerakan sel awal sebagai tanda keganasan, mungkin memungkinkan untuk mengidentifikasi pasien mana yang mungkin mendapat manfaat dari perawatan agresif. “

Penelitian ini mengikuti penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa tumor akhir dari beberapa kanker membawa tanda tangan genetik yang sudah terdeteksi dalam “sel pendiri.”

LEAVE A REPLY