Kabar Kesehatan – Cara Merawat Gigi yang Lepas di Usia Dewasa Bagian 1

0
1

Gigi yang kendor pada anak sering menandakan ritus yang menyenangkan. Begitu seseorang mencapai usia remaja, bagaimanapun, gigi yang kendur tidak lagi merupakan kejadian normal.

Orang dewasa mungkin khawatir ketika mereka melihat gigi yang kendur. Gigi dewasa permanen dan dirancang untuk bertahan seumur hidup.

Beberapa penyebab gigi goyang pada orang dewasa tidak berbahaya. Yang lain membutuhkan perawatan seorang profesional gigi untuk menyelamatkan gigi, menghapusnya, atau menggantinya dengan implan atau jembatan.

Penyebab gigi goyang pada orang dewasa

Faktor-faktor berikut sering bertanggung jawab untuk kelonggaran pada satu atau lebih gigi:

Penyakit gusi

Juga dikenal sebagai periodontitis , penyakit ini melibatkan peradangan dan infeksi pada gusi. Biasanya disebabkan oleh kebiasaan kebersihan gigi yang buruk.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Serikat melaporkan bahwa setengah dari orang dewasa di negara itu yang berusia 30 atau lebih tua memiliki penyakit gusi .

Ketika menyikat gigi dan flossing tidak menghilangkan plak, penyakit gusi dapat berkembang. Plak mengandung bakteri. Ini menempel pada gigi dan mengeras dari waktu ke waktu sampai hanya seorang profesional kesehatan gigi dapat menghapusnya.

Plak yang dikeraskan, yang dikenal sebagai tartar, menyebabkan gusi tertarik keluar dari gigi, menciptakan celah yang dapat terinfeksi.

Seiring waktu, proses ini dapat memecah tulang dan jaringan yang mendukung gigi, menyebabkan gigi menjadi kendur.

Tanda-tanda lain dari penyakit gusi termasuk:

  • Gusi yang lunak, merah, nyeri, atau bengkak
  • gusi yang berdarah saat gigi disikat
  • resesi gusi
  • perubahan dalam cara gigi cocok bersama

Tanda-tanda penyakit gusi harus diperiksa oleh dokter gigi sesegera mungkin. Deteksi dan perawatan dini dapat mencegah kehilangan gigi.

Kehamilan

Peningkatan kadar estrogen dan progesteron selama kehamilan dapat mempengaruhi tulang dan jaringan di mulut.

Memiliki lebih banyak hormon-hormon ini dapat mengubah periodontium, yang merupakan kumpulan tulang dan ligamen yang mendukung gigi dan menjaga mereka tetap di tempatnya. Ketika periodonsium terpengaruh, satu atau lebih gigi mungkin terasa longgar.

Perubahan pada bagian tubuh ini akan hilang setelah kehamilan, dan mereka tidak perlu khawatir. Namun, siapa pun yang mengalami rasa sakit atau gigi yang kendur selama kehamilan harus menemui dokter gigi untuk menyingkirkan penyakit gusi dan masalah kesehatan mulut lainnya.

Hal ini aman bagi orang hamil untuk memiliki pemeriksaan gigi, pembersihan, dan sinar-X, menurut American Dental Association dan American Congress of Obstetricians dan Gynecologists.

Bahkan, karena kemungkinan kaitan antara penyakit gusi dan kelahiran prematur, orang hamil dianjurkan untuk mengunjungi dokter gigi secara teratur.

Bersambung ke bagian dua …

LEAVE A REPLY