Kabar Kesehatan – Bunuh Diri Bisa Diprediksi Dengan Pencitraan Otak

0
25

Para periset mungkin telah mencapai selangkah lebih dekat dalam memperdiksi upaya bunuh diri. Setelah mengembangkan teknik pencitraan otak yang bisa menunjukkan individu dengan kecenderungan bunuh diri.

Bunuh diri adalah penyebab utama kematian ke-10 di Amerika Serikat. Setiap tahun, sekitar 44.193 orang AS menghabisi hidup mereka sendiri yang setara dengan sekitar 121 kasus bunuh diri setiap hari. Faktor risiko untuk perilaku bunuh diri meliputi perasaan depresi, kecemasan, stres, riwayat penyakit jiwa, dan riwayat penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol.

Menunjukkan peningkatan agresi, isolasi, atau penggunaan alkohol atau narkoba yang lebih banyak, atau berbicara tentang bunuh diri atau menjadi beban orang lain dapat menjadi tanda peringatan untuk bunuh diri.

Namun, satu-satunya cara untuk benar-benar tahu apakah seseorang akan mencoba bunuh diri adalah untuk menunjukkan apa yang terjadi dalam pikiran mereka. Sebuah studi baru mungkin telah menemukan cara untuk melakukan hal itu.

Periset dari Carnegie Mellon University (CMU) dan University of Pittsburgh – keduanya di Pittsburgh, PA – telah menciptakan metode pencitraan otak yang dapat membedakan secara akurat antara individu dengan dan tanpa pemikiran bunuh diri .

Rekan penulis studi Marcel Just, dari Department of Psychology at CMU, dan rekan-rekannya baru-baru ini melaporkan hasilnya di jurnal Nature Human Behavior. Dalam penelitian mereka, peneliti mendaftarkan 34 peserta. Dari jumlah tersebut, 17 memiliki kecenderungan bunuh diri dan 17 adalah subyek terkontrol.

Para peserta semuanya disajikan dengan tiga daftar 10 kata. Salah satu kata yang disertakan dengan asosiasi negatif (seperti “kejahatan,” “kekejaman,” dan “masalah”), termasuk kata-kata positif (seperti “baik”, “riang,” dan “pujian”), sedangkan yang ketiga termasuk kata-kata yang terkait untuk bunuh diri (seperti “kematian”, “tanpa harapan,” dan “tertekan”).

Sebagai subjek ditunjukkan dalam daftar kata, mereka menjalani MRI fungsional otak, yang memungkinkan para peneliti untuk memantau respons saraf mereka terhadap setiap kata.

Para ilmuwan menemukan bahwa respons saraf subyek terhadap enam kata – “kematian,” “kekejaman,” “masalah,” “riang,” “baik,” dan “pujian” – di lima wilayah otak spesifik paling baik untuk membedakan antara peserta dengan kecenderungan bunuh diri dan kontrol.

Dengan melatih “algoritma pembelajaran mesin” untuk menggunakan data ini, para periset menemukan bahwa mereka mampu mengidentifikasi subjek dengan dan tanpa kecenderungan bunuh diri dengan akurasi 91 persen.

LEAVE A REPLY