Kabar Kesehatan – Beta-Bloker Dapat Memperbaiki Kelangsungan Hidup Penderita Melanoma

0
14

Imunoterapi, meski merupakan pengobatan yang diakui dalam perang melawan melanoma, tidak selalu membantu. Imunoterapi seringkali merupakan terapi lanjut saat melanoma telah mencapai tahap lanjut. Imunoterapi bekerja dengan mengubah sistem kekebalan pasien dan memungkinkannya untuk mendeteksi dan menyerang sel ganas dengan lebih baik. Hal ini terlihat oleh profesional medis sebagai salah satu bentuk pengobatan melanoma terbaru dan terbaik.

Tapi banyak orang masih belum mendapatkan manfaat sepenuhnya dari imunoterapi. Komunitas riset sekarang berusaha keras untuk mengetahui kombinasi imunoterapi yang paling efektif, dan juga cara terbaik untuk menghindari efek samping dan memaksimalkan manfaatnya.

Para ilmuwan di Penn State College of Medicine di Hershey – yang dipimpin oleh Dr. Todd Schell, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi – menyelidiki efek kombinasi beta-blocker dengan imunoterapi dan menemukan bahwa obat tersebut mendorong dampak imunoterapi pada melanoma tingkat lanjut. “Beta-blocker memperlambat irama jantung, tapi juga dapat mempengaruhi sel kekebalan dan memperbaiki fungsi kekebalan tubuh,” Dr. Schell menjelaskan.

“Kami ingin melihat apakah ada korelasi antara pasien beta-blocker yang memakai kondisi lain dan tanggapan mereka terhadap imunoterapi,” Dr. Schell menambahkan. Untuk tujuan ini, dia dan rekan-rekannya memeriksa data yang tersedia mengenai tingkat kelangsungan hidup pasien dan kemudian melakukan eksperimen pada tikus.

Dr. Schell dan tim memeriksa 195 orang yang melanoma telah mengalami metastasis dan yang mendapat imunoterapi antara tahun 2000 dan 2015. Dari pasien-pasien ini, 62 juga memakai beta-blocker – baik bloker selektif beta-1, atau yang disebut beta bloker seperti propranolol. Para peneliti melihat tingkat ketahanan hidup, membandingkan pasien dengan dua jenis beta-blocker dengan pasien yang tidak menerima beta-blocker.

Analisis tersebut menunjukkan perbedaan tingkat kelangsungan hidup yang dramatis antara orang-orang yang menggunakan beta-blocker dan mereka yang tidak menggunakan beta-blocker sama sekali. Secara khusus, setelah 5 tahun imunoterapi dikombinasikan dengan pan beta-blocker, 70 persen pasien bertahan, sedangkan hanya 25 persen dari mereka yang menggunakan beta-1 selektif blocker atau tidak ada penghambat beta yang bertahan setelah periode waktu yang sama.

Untuk lebih memperkuat temuan awal mereka, tim menguji efek propranolol pada model tikus melanoma. Mereka menemukan bahwa propranolol dalam kombinasi dengan imunoterapi menghambat pertumbuhan tumor dan meningkatkan ketahanan hidup secara signifikan.

“Jenis beta-blocker yang kami temukan efektif melawan melanoma – pan beta-blocker – sebenarnya adalah yang paling tidak ditentukan,” Dr. Schell berkomentar. “Sebagian besar pasien menggunakan bloker selektif beta-1 atau tidak menggunakan beta-blocker sama sekali,” lanjutnya. “Ini berarti ada populasi besar pasien yang mungkin memenuhi syarat untuk menggunakan beta blocker sementara diobati dengan imunoterapi.” “Dan karena beta-blocker sudah disetujui FDA, itu adalah sesuatu yang kita tahu aman dan dapat segera diterapkan dengan cepat dalam perawatan pasien,” Dr. Schell mengatakan.

LEAVE A REPLY