Kabar Internasional – Polisi Inggris Berbicara dengan Korban Keracunan Agen Saraf

0
1

Polisi mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah berbicara dengan pria yang diracuni dengan agen syaraf sebagai detektif yang berusaha untuk menemukan bagaimana dia dan rekannya, yang meninggal pada hari Minggu, terkena Novichok.

Charlie Rowley, 45, dan Dawn Sturgess, 44, jatuh sakit setelah terkena racun di Inggris barat daya, dekat tempat agen ganda Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia diserang dengan zat yang sama di bulan Maret.

Sturgess, seorang ibu tiga anak, meninggal pada hari Minggu dan kematiannya diperlakukan sebagai pembunuhan. Namun, rumah sakit yang merawat Rowley mengatakan dia tidak lagi dalam kondisi kritis dan sekarang sadar.

“Petugas dari tim investigasi telah berbicara sebentar kepada Charlie dan akan mencari untuk berbicara lebih lanjut dengannya dalam beberapa hari mendatang karena mereka terus mencoba dan menetapkan bagaimana dia dan Dawn datang untuk terkontaminasi dengan agen saraf,” kata polisi London dalam pernyataan.

“Setiap petugas kontak dengan Charlie akan dilakukan konsultasi erat dengan rumah sakit dan dokternya.”

Inggris dan sekutunya telah menyalahkan Rusia atas serangan terhadap Skripal, mendorong pengusiran Barat terbesar para diplomat Rusia sejak Perang Dingin. Moskow menolak tuduhan itu dan membalas dengan mengusir para diplomat Barat.

The Skripals, yang keduanya telah keluar dari rumah sakit setelah menghabiskan berminggu-minggu di rumah sakit, jatuh sakit setelah racun itu diterapkan ke pintu depan mantan mata-mata di kota Salisbury. Sturgess dan Rowley ditemukan di sebuah rumah di Amesbury, 11 km (7 mil) jauhnya.

Neil Basu, perwira kontraterorisme paling senior di Inggris mengatakan mungkin tidak pernah mungkin untuk secara pasti membangun hubungan antara kematian Sturgess dan keracunan Skripal.

Dia juga mengatakan polisi tidak dapat menjamin tidak ada lagi jejak Novichok, yang dikembangkan oleh militer Soviet selama Perang Dingin, masih di Inggris.

“Saya akan senang dapat berdiri di sini dan mengatakan bagaimana kami telah mengidentifikasi dan menangkap mereka yang bertanggung jawab dan bagaimana kami benar-benar yakin tidak ada jejak agen saraf yang tersisa di mana saja di daerah ini,” kata Basu.

“Kenyataan yang brutal, bagaimanapun, adalah bahwa saya tidak dapat menawarkan jaminan atau jaminan seperti itu pada saat ini.”

Basu sebelumnya mengatakan bahwa karena dosis tinggi yang diterima Sturgess dan Rowley, hipotesisnya adalah mereka harus menangani wadah yang terkontaminasi.

LEAVE A REPLY