Kabar Bola Inggris – Manchester City Bisa Menjadi Tim Terbaik dalam Sejarah

0
1

Pep Guardiola telah mendesak timnya Manchester City untuk membangun diri mereka sebagai “tim terbaik dalam sejarah”. Setelah sang juara pindah ke dalam dua poin dari catatan rekor Chelsea untuk satu musim di papan atas.

Pergerakan 4-1 City Ham West membawa mereka ke 93 poin dengan tiga pertandingan masih dimainkan, dan dalam satu gol dari 103 Carlo Ancelotti, Chelsea mengoceh pada 2010.

Guardiola telah mengundang para pemainnya untuk menargetkan catatan sebagai motivasi tambahan selama beberapa minggu terakhir kampanye dan berharap untuk gerhana poin yang dicapai oleh sisi José Mourinho pada tahun 2005 dalam pertandingan Minggu berikutnya melawan Huddersfield.

“Saya senang kami akan menerima trofi Premier League dan [memiliki] kesempatan untuk menjadi tim terbaik dalam sejarah di Inggris, dengan poin terbanyak,” kata Guardiola. “Kami akan mencoba untuk melakukannya minggu depan dan mendapatkan catatan 96 poin di rumah ketika kami menerima trofi di depan orang-orang kami.

“Itu luar biasa. Angka-angka adalah konsekuensi dari apa yang telah kita lakukan. Kami akan mencoba dan melampaui jumlah gol dan poin tetapi orang-orang harus bermain dengan baik dan berjuang banyak.

“Kami memiliki sesuatu yang istimewa dalam hal kepercayaan diri dan kami membutuhkan beberapa target untuk dipasang di depan kami. Namun pemain ini suka bermain sepakbola. Mereka profesional.

“Mereka ingin bermain dan orang-orang di bangku ingin bermain. Mereka menikmati pelatihan dan bermain, seperti amatir. Mereka ingin bermain untuk sesuatu juga. Jadi, setelah kami memenangkan Liga Premier, target menjadi angka. Senang melihat sesuatu untuk diperjuangkan, untuk mencapai sesuatu. ”

Guardiola menegaskan kembali keinginannya untuk menambahkan “mungkin satu, mungkin dua, tidak lebih dari itu” ke skuadnya selama musim panas sebelum pertahanan gelar dan mengingatkan para pemainnya bahwa mereka masih bisa berkembang sebagai individu dan kolektif. “Sepak bola bukanlah bisnis yang sudah jadi: lebih bersifat klinis,” tambahnya.

“Lima atau 10 menit terakhir babak pertama di sini tidak bagus. Pada 4-1 kami tidak cukup lapar untuk mencetak skor satu lagi. Ada kesalahan individu, full-back kami tidak mengontrol pemain di dalam, jadi ada banyak aspek yang bisa kami tingkatkan. Jika itu sempurna, saya tidak akan berada di sini musim depan. Saya akan selesai. Tingkat konsistensinya tinggi di musim ini, ya, tapi kami masih tim muda. Penyerang kami memiliki usia rata-rata 22.”

LEAVE A REPLY